opini

Mencegah Kemungkaran Sesuai Porsi

2 Mins read

Oleh: Moh. Haidar Latief

Memang benar, kemungkaran ataupun kedholiman merupakan hal yang tidak baik, keduanya merupakan hal yang dilarang dalam agama, kita diperintahkan agar kita menjauhinya.

Bahkan dalam Surat Ali Imron ayat 110 memerintahkan kepada kita agar kita menyeru kebaikan kepada orang lain, dan melarang kemungkaran yang dilakukan oleh orang lain.

كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللهِ …

“Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang ma’ruf, dan mencegah dari yang munkar, dan beriman kepada Allah.” (QS Ali ‘Imran: 110)

Selain itu dalam hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim juga menunjukkan tentang pentingnya melawan kemungkaran

مَنْ رَأَى مِنْكُمْ مُنْكَرًا فَلْيُغَيِّرْهُ بِيَدِّهِ فَإِنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِلِسَانِهِ وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَبِقَلْبِهِ وَذَلِكَ أَضْعَفُ الْإِيْمَانِ

“Barangsiapa di antara kalian melihat kemungkaran, maka hendaknya ia menghilangkannya dengan tangannya. Jika ia tidak mampu, maka dengan lisannya. Orang yang tidak mampu dengan lisannya, maka dengan hatinya. Dan dengan hati ini adalah lemah-lemahnya iman.” (HR. Muslim)

Kedua dalil tersebut (QS. Ali Imron ayat 110 dan Hadis riwayat Imam Muslim) senada dalam menyuarakan perlawanan kepada kemungkaran.

Kita semua tentu sepakat, bahwa perintah untuk ber-amar ma’ruf nahi munkar adakah bagian dari perintah Allah tanpa keraguan. Masing-masing dari kita mempunyai kewajiban untuk mengejawentahkannya dalam kehidupan sehari-hari yang kita jalani.

Namun yang perlu diperhatikan, menjalankan amar ma’ruf nahi munkar tidak bisa dilakukan secara asal-asalan. Begitu kita melihat kemungkaran seketika kita basmi, kita lawan, dan kita hentikan. Kita perlu mengenal tingkatan-tingkatan praktik dalam menjalankan amar ma’ruf nahi munkar.

Kurang lebih hal ini lah yang menjadi salah satu topik pembahasan dalam buku Edi Mulyono atau yang lebih familier disapa Edi AH Iyubenu. Dalam bukunya yang berjudul Sesaudara dalam Iman, Sesaudara dalam Kemanusiaan dirinya menjelaskan adanya tiga tingkatan yang diberikan oleh hadis Rasulullah riwayat Imam Muslim yang telah penulis sebutkan di atas.

Baca Juga  Ramadan dan Perlawanan Paradigma Perempuan

Sesuai hadis tersebut kita diberikan pilihan untuk menjalankan amar ma’ruf nahi munkar dengan tiga pilihan. Pertama dengan tangan kita (kekuatan, kekuasaan). Kedua dengan lisan kita (peringatan, dakwah). Ketiga dengan hati kita (menolak dalam hati, membenci kemungkarana yang terjadi).

Soal mana yang akan kita gunakan dalam menghadapi kemungkaran, itu kembali pada diri kita masing-masing. kita lah yang dapat mengetahui dengan memakai tahapan yang mana ketika kemungkaran ada di hadapan kita.

Yang menjadi masalah adalah seolah-olah kita enggan untuk mendapatkan predikat selemah-lemah iman karena hanya menolaknya dalam hati, buka dalam perbuatan nyata.

Semua orang pasti ingin sampai pada derajat keimanan yang paling tinggi, sehingga banyak orang yang memaksakan merangkak ke derajat pertama ataupun keduad alam amar ma’ruf nahi munkar, yakni dengan tangan ataupun lisan, meskipun di dalam dirinya nihil kewenangan dan kompetensi.

Tingkatan pertama dan kedua (dengan tangan dan dengan lisan) dalam menjalankan amar ma’ruf nahi munkar tak bisa dibebankan dan dijalankan kepada semua orang. Pada amar ma’ruf nahi munkar yang sejenis ini lebih tepat jika kita nisbatkan kepada ulul amri (pemilik, pengurus, atau penguasa) karena merekalah yang mempunyai otoritas dalam mengatur ketertiban di masyarakat.

Jika kita yang tidak mempunyai kecakapan dalam bidang tersebut memaksakan diri untuk masuk ke dalamnya, bukan tidak mungkin justru akan meletuskan pertengkaran, dan menumbuhkan kebencian baru antar masyarakat. Hal ini tentu tidak selaras dengan tujuan utama dalam amar ma’ruf nahi munkar. Kita tetap perlu mengutamakan dar-ul mafasid dari ketimbang jalbul mashalih.

Cara yang semestinya dalam kita menyikapi kemungkaran yang ada di depan kita adalah menolak praktik kemungkaran yang ada di depan mata dengan hati, kemudian bisa dilanjutkan dengan melaporkannya kepada pihak yang mempunyai kewenangan dalan menertibkan hal tersebut seperti kepada pemerintah ataupun kepada polisi.

Baca Juga  Menggugat Full Day School Sebagai Solusi Pendidikan Karakter

Edi melanjutkan, kata kunci yang harus disadari bersama adalah “tahu kapasitas diri kita masing-masing”.

Al Habib Jindan bin Novel juga mengatakan jika kita melihat perkara yang mungkar ada di depan kita, lalu kita ingin menjalankan nahi munkar, maka lakukanlah dengan cara yang ma’ruf. Jika kita melakukan nahi munkar dengan cara yang mungkar juga, maka nantinya di sini akan terjadi dua kemungkaran. Tentu ini akan menjadikan permasalahan lagi.

Maka, agar agama Islam tetap menjaga marwahnya sebagai agama yang damai, agama yang bijaksana, serta di dalamnya terdapat umat terbaik, maka kita perlu bijaksana dalam bertindak agar kegiatan keberagamaan kita dapat menyublim kepada orang lain tanpa rasa benci, dendam, dan makian sehingga nilai-nilai keindahan dalam agama tetap terjaga.

Komentar
Related posts
opini

Filantropi Islam, Saling Bantu ala Rasulallah

2 Mins read
Sikap filantropis ini menjadi penting dan relevan dalam kehidupan bangsa kita saat ini. Share ke:Klik untuk berbagi pada Twitter(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk membagikan di Facebook(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di Telegram(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di WhatsApp(Membuka di jendela yang baru)
opini

Sebuah Resep untuk Naik Derajat

2 Mins read
Siapa saja menginginkan naik derajat kelas lebih tinggi, harus lulus mengikuti ujian. Share ke:Klik untuk berbagi pada Twitter(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk membagikan di Facebook(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di Telegram(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di WhatsApp(Membuka di jendela yang baru)
opini

Ramadan dan Perlawanan Paradigma Perempuan

3 Mins read
Salam hormat untuk manusia sakti yang mampu menakar pahala sesamanya. Hahaha. Share ke:Klik untuk berbagi pada Twitter(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk membagikan di Facebook(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di Telegram(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di WhatsApp(Membuka di jendela yang baru)

 

Silakan komentar