berita

Doa Kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia

1 Mins read

Santrimenara.com – Kemendekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) pada tanggal 17 Agustus 1945 menjadi sebuah anugrah yang tidak ternilai harganya. Kemerdekaan ini tidak diperoleh dengan mudah. Banyak para pahlawan baik nasionalis maupun santri berjuang bersama untuk meraih kemerdeaan. Resolusi Jihad yang dikomando oleh KH Hasyim Asy’ari pada saat itu menandakan peran santri dan kiai ada dalam setiap perjuangan kemerdekaan NKRI.

Setelah kemerdekaan Santri dan Kiai selalu memperjuangan NKRI sebagai pijakan. Seperti KH A. Mustofa Bisri yang masih berjuang dengan caranya sendiri. Lewat Twitter dan Instragram, Gus Mus sapaan akrab KH A. Mustofa Bisri menuangkan Doa Kemerdekaan sebagai cintanya kepada NKRI.

Berikut Doa Kemerdekaan yang di tuliskan oleh Gus Mus :

DOA KEMERDEKAAN

Bismillahirrahmaanirrahiim.

Ya Allah ya Tuhan kami,
Wahai Keindahan yang menciptakan sendiri segala yang indah,
Wahai Pencipta yang melimpahkan sendiri segala anugerah
Wahai Maha Pemurah yang telah menganugerahi
kami negeri sangat indah dan bangsa yang menyukai keindahan,
Ya Allah yang telah memberi kami kemerdekaan yang indah,

Demi nama-nama agungMu yang maha indah
Demi sifat-sifat suciMu yang maha indah
Demi ciptaan-ciptaanMu yang serba indah
Anugerahilah kami, pemimpin-pemimpin kami, dan bangsa kami
kepekaan menangkap dan mensyukuri keindahan anugerahMu.

Keindahan merdeka dan kemerdekaan
Keindahan hidup dan kehidupan
Keindahan manusia dan kemanusiaan
Keindahan kerja dan pekerjaan
Keindahan sederhana dan kesederhanaan
Keindahan kasih sayang dan saling menyayang
Keindahan kebijaksanaan dan keadilan
Keindahan rasa malu dan tahu diri
Keindahan hak dan kerendahan hati
Keindahan tanggung jawab dan harga diri

Anugerahilah kami, pemimpin-pemimpin kami, dan bangsa kami
kemampuan mensyukuri nikmat anugerahMu
dalam sikap-sikap indah yang Engkau ridlai

Selamatkanlah jiwa-jiwa kami
dari noda-noda yang mencoreng keindahan martabat kami
Pimpinlah kami, pemimpin-pemimpin kami, dan bangsa kami
ke jalan indah menuju cita-cita indah kemerdekaan kami
Kuatkanlah lahir batin kami
untuk melawan godaan keindahan-keindahan imitasi
yang menyeret diri-diri kami dari keindahan sejati
kemanusiaan dan kemerdekaan kami

Baca Juga  KH. Dzi Taufiqillah Ma’mun, Pengasuh Pondok Pesantren TBS Wafat

Merdekakanlah kami dari belenggu penjajahan apa saja
selain penjajahanMu
termasuk penjajahan diri kami sendiri
Kokohkanlah jiwa raga kami
untuk menjaga keindahan negeri kami.

——————————

Semoga melalui perjuangan beliau, doa ini menjadi salah satu landasar agar NKRI tetap utuh dan bisa menjadi negara yang besar dan menjadi negara Baldatun Thayyibatun wa Rabbun Ghafûr. (SMC-199)

 

Komentar
Related posts
beritaiksabPati

Ngalap Berkah, Iksab Pati Gelar Haul Masyayikh TBS dan Bukber

1 Mins read
Dibaca: 15 Ikatan Siswa Abiturien Madrasah Tasywiquth Thullab Salafiyyah (Iksab TBS) Pati mengadakan acara haul romo K.H. Choirozyad TA. yang dibingkai dalam… Share ke:Klik untuk berbagi pada Twitter(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk membagikan di Facebook(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di Telegram(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di WhatsApp(Membuka di jendela yang baru)
beritainfoke-TBSanmadrasah

Mulai Tahun ini Dibuka, “SMA Unggulan TBS Keramat” Khusus Putri

1 Mins read
Dibaca: 20 KUDUS santrimenara.com–Mulai tahun ajaran baru 2021/ 2022 ini, SMA Keramat bertransformasi menjadi “SMA Unggulan TBS Keramat”. Sekolah ini berada di… Share ke:Klik untuk berbagi pada Twitter(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk membagikan di Facebook(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di Telegram(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di WhatsApp(Membuka di jendela yang baru)
berita

Khataman Ngaji Posonan Dala'il Khoirot, Majlis Sholawat Dala'il Khoirot Bumi Wangi Jekulo Gus kholid ( Cucu Syeh Yasin Mujiz Dala'il Khoirot)

1 Mins read
Dibaca: 28 Tepat malam 21 Ramadlan, khataman Ngaji Posonan rutin tahunan di selenggarakan di Pondok Budaya Bumi Wangi Jekulo. Rangkaian Khataman meliputi,… Share ke:Klik untuk berbagi pada Twitter(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk membagikan di Facebook(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di Telegram(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di WhatsApp(Membuka di jendela yang baru)

 

Silakan komentar