beritakudusNU

Banser Diminta Tak Lupa Mengaji dan Jaga Nama Baik Kiai

1 Mins read

SANTRIMENARA.COM, KUDUS – Satuan Koordinator Cabang (Satkorcab) Barisan Ansor Serbaguna (Banser) Kudus resmi dikukuhkan Sabtu malam (29/7/2016) lalu.

Pengukuhan yang digelar di Aula Balai Desa Jepang, Kecamatan Mejobo, Kabupaten Kudus tersebut dilakukan oleh Komandan Satkorwil Jawa Tengah, Dr. Hasyim Asy’ari disaksikan langsung oleh Rois Syuriyah PCNU Kudus, KH. M. Ulil Albab Arwani, perwakilan dari Badan Otonom (Banom) PCNU dan ratusan anggota Banser Kudus.

Usai melakukan pengukuhan, Hasyim Asy’ari berpesan agar para anggota Banser selalu menata pikiran dan hati, yaitu semata-mata untuk mencari ridlo Allah SWT. “Ini yang paling penting. Selain itu, Banser adalah organisasi, sehingga pimpinan harus memahami aturan organisasi,” katanya.

Ayik–sapaan akrab Komandan Banser Satkorwil Jawa Tengah- itu menambahkan, Karena Banser adalah bagian dari Ansor, maka sudah seharusnya tidak berjalan atau bergerak sendiri tanpa sepengetahuan Ansor. “Selain itu, Banser juga bagian dari NU, maka apapun yang dilakukan, harus sepengetahuan NU,’’ tegasnya.

Lebih lanjut Ayik memaparkan, lantaran Banser bernaung di bawah bendera besar NU, maka menjaga baik nama (marwah) organisasi dan kiai adalah sebuah keniscayaan.

‘’Karena kita di bawah naungan kiai, maka kegiatan yang tidak boleh dilupakan adalah mengaji. Kalau dekat dengan kiai tapi tidak bisa mengaji, ya ngisin-ngisini (memalukan-Red),’’ pesannya.

Kendati begitu, ia juga mengingatkan agar para anggota Banser selalu siap mengemban tugas yang ada. ‘’Banser itu ujung tombaknya Ansor dan NU, maka harus sering latihan. Pengurus harus ngurusi, bukan diurus, apalagi sampai jadi urusan,’’ tegasnya dalam pengukuhan yang dirangkai dengan halalbihalal itu.

Sementara itu, Rois Syuriyah PCNU Kudus KH. M. Ulil Albab Arwani menyampaikan tausiyah. Ia berpesan agar manusia selalu meminta ampun kepada Allah atas salah dan dosa yang dilakukan.

“Allah SWT. itu Maha mengampuni. Dan dalam sebuah hadits dikatakan, bahwa setiap orang (manusia) pasti pernah melakukan salah (dosa), dan sebaik-baik orang yang salah atau berbuat dosa adalah yang memohon ampun atau mau bertaubat,’’ katanya. (smc-008/ edited-212)

Komentar
Related posts
beritainfoke-TBSankudusmadrasahmasyayikhsantritbskudus

Madrasah TBS Berikan Pembekalan kepada Calon Mutakharijin

1 Mins read
Dibaca: 19 Lebih dari 500 peserta didik (santri) MA NU Tasywiquth Thullab Salafiyah (TBS) Kudus megikuti pembekalan bersama masyayikh (para kiai) Madrasah… Share ke:Klik untuk berbagi pada Twitter(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk membagikan di Facebook(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di Telegram(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di WhatsApp(Membuka di jendela yang baru)
beritaiksabkudus

Kiai Arif Musta’in : Khidmah itu Seperti Shortcut

1 Mins read
Dibaca: 25 Ikatan Siswa Abiturien Taswiqut Thullab Salafiyyah (IKSAB TBS) angkatan 2021 menggelar acara halal bihalal, Kamis (12/5) di Undaan, Kudus. Acara… Share ke:Klik untuk berbagi pada Twitter(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk membagikan di Facebook(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di Telegram(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di WhatsApp(Membuka di jendela yang baru)
beritainfoke-TBSankudus

KH Nur Hamim : Jangan Lupa Asal Usul

1 Mins read
Dibaca: 34 Ikatan Siswa Abiturien (IKSAB) Madrasah Taswiquth Thullab Salafiyyah (TBS) angkatan 2011 mengelar temu alumni dan halal bihalal di Singocandi, Kudus,… Share ke:Klik untuk berbagi pada Twitter(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk membagikan di Facebook(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di Telegram(Membuka di jendela yang baru)Klik untuk berbagi di WhatsApp(Membuka di jendela yang baru)

 

Silakan komentar